Hai #SahabatRotary!

Pernah enggak, naik mobil yang seharusnya nyaman, tapi malah pusing karena mobilnya bau? Males banget, kan?

Kesan yang muncul pertama kali pasti, “Kok jorok sih“.  Lalu, kita pasti tidak akan betah berlama-lama di dalam mobil.  Perjalanan pun jadi terganggu karena bau mobil tersebut.

Meski bisa ditutupi dengan parfum mobil, tentu saja itu tidak maksiamal, karena biasanya cuma berefek sementara.

Paling sering memang orang mengira sumber bau yang dialami sebuah mobil berasal dari kondisi AC bermasalah.  Tak heran jika banyak pemilik mobil yang datang ke bengkel AC mobil Ampera dengan keluhan bau yang berasal dari sistem pendingin.

Padahal, sebenarnya, bau mobil tidak selalu identik dengan sifat jorok pemiliknya, loh.

Banyak penyebab bau yang seringkali tidak diketahui bahkan oleh pemilik mobil itu sendiri.

bengkel ac mobil ampera

Baca Juga: Masalah Bau Apa Saja yang Bisa terjadi Sama AC Mobil?

Nih, inforamsi buat #SahabatRotary mengenai jenis-jenis bau pada mobil dan juga penyebabnya.

Jenis Bau dan Penyebabnya

Aslinya, bau ini juga bisa menjadi indikator masalah pada mobil kita.

Ada bau yang sifatnya tidak berbahaya, tapi ternyata, ada juga, loh, bau yang mengindikasikan bahwa mobil kita beresiko terbakar.  Wah, serem juga, ya!

Nah, supaya lebih paham soal penyebab bebauan di dalam mobil, yuk kita simak penjelasan yang juga sering dijelaskan oleh teknisi bengkel AC mobil Ampera ini.

  1. Bau Terbakar

Meski tidak berada di dalam mobil, saat mencium bau terbakar tentu saja kita biasanya akan auto waspada, ya kan.  Apalagi kalau baunya muncul di dalam mobil.

Bau terbakar memang disebabkan oleh banyak hal, yakni v –belt terbakar, kebocoran oli, rem tangan aktif saat mobil berjalan, atau overheat pada rotor (brake pads).

  1. Bau Telur Busuk

Nah, ini nih bau yang paling bikin kita gak tahan.  Bau sulfur yang lebih kita kenal dengan bau telur busuk. Bau ini biasanya disebabkan oleh overheat yang terjadi pada catalytic converter.  Masalah ini berawal dari converter yang tidak bisa menyaring hidrogen sulfida di knalpot.

  1. Bau Roti Gosong

Penyebab terbesar dari bau roti gosong adalah masalah korsleting dari komponen listrik atau insulasi mobil ketika sedang mengalami overheat.  Bau ini paling berbahaya sebab korsleting bisa menimbulkan kebakaran mobil.

  1. Bau Bahan Bakar

Saat mulai menyalakan mesin dan tercium bau bahan bakar, kita tidak usah cemas.  Sebab, bau yang satu ini adalah bau yang wajar.

Yang harus kita waspadai adalah, jika tetap mencium bau bahan bakar, bahkan saat mesin sudah mulai panas.  Karena, bisa saja bau ini muncul dari tutup tangki bahan bakar yang kendor, proses evaporasi emisi gas bocor atau tersumbat, bahkan bahan bakar bocor.

  1. Bau Apek

Bau apek biasanya disebabkan oleh aktivitas jamur.  Bau ini biasanya bisa muncul karena kebocoran air yang menyebabkan karpet mobil kita menjadi lembab. Selain karpet mobil, bau ini juga bisa ada kalau jok mobil kita dibalut bahan kain, bukannya kulit sintetis.

Bau apek juga terkadang muncul dari jok mobil seperti dari sela-sela kursi dan lantai mobil akibat makanan atau minuman tercecer yang sudah berhari-hari. Hmm, kalau ini sih, selain bau, bisa ada serangga juga yang akan memenuhi mobil kita. Jaga kebersihan,yah!

So, selain waspada dengan munculnya berbagai macam bau, kita memang sudah seharusnya rajin merawat kondisi mobil agar tetap bersih dan nyaman.  Selain karena 5 hal diatas, bau yang tercium di dalam mobil bisa juga disebabkan karena masalah pada AC mobil, loh.

Ini dia penjelasan dari bengkel AC mobil Ampera supaya kita makin paham tanda-tanda AC mobil bermasalah:

  1. Debu di dalam Filter AC

Filter AC biasa disebut dengan filter kabin.  Filter AC merupakan pembersih udara luar yang akan dihembuskan ke dalam kabin sebagai udara sejuk.  Debu yang terjebak di dalam filter akan menghambat aliran udara segar tersebut.

Semakin banyak debu tertumpuk, maka bau tidak sedap akan semakin terasa.  Debu ini bisa berasal dari kebiasaan kita yang tidak menjaga kebersihan mobil.  Untuk itu, kita disarankan untuk membersihkan mobil setidaknya sekali dalam satu bulan.

  1. Debu di dalam Kabin

Saat kita membuka ventilasi AC atau jendela mobil, ada debu yang turut masuk ke dalam kabin.  Debu-debu ini memang tidak terlihat, tetapi ternyata banyak menumpuk.

Karenanya, kita harus sering membersihkan kabin dari debu.  Sesekali kita juga perlu mengecek ventilator udara di boks blower AC mobil kita.  Mungkin saja kondisinya tidak tertutup rapat sehingga harus mengganti busa ventilator, deh.

  1. Bangkai Binatang

AC mobil yang bermasalah dapat mengeluarkan bau tak sedap jika ada sesuatu yang masuk ke dalam komponen sistem pendingin.  Contohnya terdapat hewan kecil di dalam komponen AC seperti bangkai cicak, kecoak, ataupun tikus.

Makanya, sangat disarankan untuk tidak mengonsumsi makanan di dalam mobil, agar tidak ada remah-remah yang terjatuh dan dapat mengundang serangga-serangga untuk hidup di dalam mobil kita.

  1. Evaporator Kotor dan Terinfeksi Jamur

Bau apek di dalam mobil memang bisa berasal dari jamur yang menginfeksi evaporator AC.  Evaporator adalah komponen AC yang mengubah udara panas dari luar menjadi udara dingin yang menyelimuti kita saat di dalam kabin mobil.  Jika evaporator kotor dan berlendir, jamur akan tumbuh dengan cepat.

Selain menimbulkan bau apek, kondisi ini dapat menyebarkan bibit penyakit.  Karenanya, jika muncul bau apek dari aliran udara AC, segera bawa mobil ke bengkel AC mobil Ampera untuk dilakukan servis yah.

  1. Parfum

Tidak sembarang parfum bisa kita gunakan, loh.  Beberapa jenis parfum yang mengandung kadar alkohol tinggi justru akan menimbulkan masalah bau di dalam kabin.  Pada awalnya mungkin tidak terasa, tapi lama kelamaan akan timbul bau asam.  Jangan meletakkan parfum tepat di depan blower AC.  Berbahaya jika kita langsung menghirup zat kimia di dalam parfum.

Jika sensitif terhadap wangi parfum.  Kita bisa gunakan air purifier atau penetral bau.  Alat ini akan mengeluarkan ion plasmacluster yang mampu menetralkan bau, sekaligus menyerap debu.

Cara kerja air purifier adalah menyerap udara kotor dan bau, lalu menyaringnya.  Setelahnya, air purifier akan melepaskan ion plasmacluster  yang mampu membunuh jamur dan bakteri.  Sayangnya, alat ini memerlukan budget yang cukup besar.

  1. Bau Oli Freon

Masalah pada freon termasuk ke dalam masalah sistem AC.  Kebocoran freon tak hanya mengurangi kadar dingin udara di dalam kabin, tetapi juga bisa menyebabkan oli keluar.  Nah, bau oli dapat membahayakan kesehatan pengemudi.  Sehingga kita perlu segera membawanya ke bengkel AC mobil Ampera untuk diperbaiki.

Selain itu, tidak selalu karena ada masalah dengan komponen AC yang menyebabkan mobil berbau.  Ternyata AC yang jarang dinyalakan juga dapat menimbulkan  bau tak sedap, terutama saat pertama kali dihidupkan.  Bau ini muncul meskipun evaporator AC dalam kondisi bersih.

Banyak juga, ya, penyebab bau tak sedap di dalam mobil.  Ada juga, loh, bau yang enak tetapi ternyata akibat dari masalah di AC.

Apa itu?

Kebocoran pada sistem pendingin.  Kebocoran ini bisa menyebarkan bau manis dari antifreeze.

Meski baunya enak, menghirup bau manis dari antifreeze bisa mengganggu kesehatan kita, karena bisa menimbulkan iritasi saluran pernapasan dan mata.

Jadi, jangan senang dulu jika tercium bau manis seperti gula atau sirup di dalam mobil.  Apalagi kalau kita memang tidak membawa barang atau makanan yang baunya manis.

So, jika mencium bau manis di dalam mobil segera cek kondisi AC ke bengkel AC mobil Ampera, ya.

Perawatan mobil tidak melulu tentang mesin dan tampilan eksteriornya.  Menjaga kebersihan dan kenyaman mobil juga harus kita lakukan.  Untuk  mencegah masalah bau sebaiknya tidak memasukkan makanan atau minuman berbau menyengat ke dalam mobil.

Sediakan juga kotak sampah untuk membuang sampah basah maupun kering.  Bersihkan kotak sampah setiap hari agar tidak memicu masalah di dalam kabin mobil.

Walau bagaimana pun, kondisi mobil dinilai sebagai cerminan kepribadian kita.  Ciptakanlah suasana yang menyenangkan dan nyaman, agar kita bisa menyetir dengan optimal.