fbpx

Nyetir di Mampang Macet dan Boros BBM, Siapa Bilang?

Bengkel ac mobil mampang

#SahabatRotary, jalanan Mampang terkenal sebagai salah satu titik kemacetan di Jakarta Selatan.  Apalagi jika jam sibuk, hampir bisa dipastikan bertemu macet.  Bagi para pengguna mobil, jalanan macet gak cuma bikin sumpek, tetapi juga dianggap penyebab borosnya konsumsi BBM. Padahal, persepsi bahwa macet menyebabkan boros BBM tidak sepenuhnya benar.  Justru kesalahan dalam menyetir yang paling banyak berperan dalam keborosan bahan bakar mobil.  Tips ini diberikan oleh teknisi bengkel AC mobil Mampang karena banyak pemilik mobil yang mengeluhkan boros BBM akibat macet.

Bengkel ac mobil mampang

Baca Juga: Ini Dia! Tips Membeli Mobil Bekas Online

Ada 5 kesalahan menyetir yang kerap kali tidak disadari oleh pengemudi.  Mereka kira hal-hal ini tidak berhubungan dengan tingkat konsumsi bahan bakar.  Padahal, sangat berpengaruh, loh.  Ini dia hal-hal yang harus kita perhatikan saat mengendarai mobil:

1. Langsung Tancap Gas Begitu Mobil Menyala

Setelah mobil menyala, tunggu dulu beberapa menit sampai mesin panas.  Langsung tancap gas saat mesin belum panas bisa menyebabkan boros BBM, sebab kerja mesin jadi lebih berat.  Apalagi jika beban mobil memang berat, mesin harus bekerja keras dua kali lipat.

Maka dari itu, sebaiknya kita persiapkan jadwal perjalanan dengan baik.  Sesuaikan saja dengan rutinitas kita.  Misalnya, jika harus berangkat pukul 06.00, maka mesin mobil harus dipanaskan setidaknya 5 menit sebelumnya.  Artinya, kita harus sudah siap sebelum itu.

  1. Sering Membawa Barang Berat

Membawa beban berat tak hanya membuat laju mobil menjadi tertahan, tetapi juga lebih boros bahan bakar.  Mengapa? Karena mesin harus menambah tenaga agar keseimbangan antara beban dan laju mobil tetap terjaga.  Analoginya seperti tubuh kita.  Jika kita berjalan tanpa membawa tas, rasanya akan terasa lebih ringan dan membuat kita bergerak lebih cepat, bukan?  Sedangkan, saat membawa tas ransel berat, pasti langkah akan terasa lebih lambat dan kita pun akan lebih cepat berkeringat, karena ada tambahan beban yang kita bawa.

  1. Selalu Menyalakan AC Mobil

Suhu dingin akibat AC mobil yang menyala memang akan membuat tubuh menjadi lebih rileks.  Apalagi saat macet di tengah suasana panasnya Ibukota.  Mau tak mau kita memang harus menyalakan AC mobil.  Sayangnya, kebiasaan ini membuat konsumsi bahan bakar sangat boros.

Trik yang bisa diterapkan adalah, nyalakan AC mobil hingga suhu dingin lalu matikan dan buka sedikit jendela agar sirkulasi udara tetap lancar.  Kita menyalakan AC mobil paling lama 20 menit agar tetap irit bahan bakar.

Sebenarnya kalau kita perhatikan, raungan mobil saat AC mobil hidup pasti terdengar lebih keras bukan?  Hal ini terjadi karena penggunaan AC mobil akan menyebabkan kompresor mengambil tenaga dari mesin mobil.  Sugihendi, trainer dari PT Nissan Motor Indonesia pun memberikan tips untuk mengatur suhu di dalam mobil sesuai dengan kebutuhan kita.  Turunkan suhu sampai setengah batas maksimal saja, karena kita tidak perlu sampai merasa menggigil kedinginan di dalam mobil.

Sugihendi menyarankan agar kompresor tidak hidup non-stop.  Selain itu, kita bisa menggunakan blower atau kipas.  Ia mengatakan bahwa blower tidak memengaruhi tingkat konsumsi BBM karena posisi kompresor off atau tidak sedang menyala.Penggunaan blower hanya berpengaruh pada termo switch.

Jika ingin memastikan seberapa besar bahan bakar yang dibutuhkan oleh AC mobil, kita bisa melakukan percobaan.  Caranya, isi penuh tangki bahan bakar dan gunakan AC mobil non-stop selama 3 hari.  Setelah itu, lanjutkan dengan penelitian 3 hari berikutnya, yakni kondisi tangki mobil penuh dan gunakan mobil tanpa menyalakan AC mobil.  Dari selisih bahan bakar, kita bisa menghitung berapa banyak penghematan jika penggunaan AC tidak non-stop.

Selain kebiasaan kita dalam berkendara, kondisi AC mobil juga berpengaruh.  Jika salah satu komponen AC mobil mengalamai kerusakan, maka kerja mesin juga akan semakin berat.  Bahan bakar akan terbuang sia-sia, sebab suasana di dalam mobil tetap tidak nyaman akibat AC mobil yang rusak. Kita harus peka dengan kondisi ini,  suhu mobil tidak sedingin biasanya, segera cek dan bawa mobil ke bengkel Ac mobil Mampang

  1. Salah Memasukkan Gigi dan Mengatur Modus Mobil

Biasanya, kesalahan ini terjadi pada pengendara mobil yang masih pemula.  Tak hanya mentor di kursus mobil, teknisi bengkel AC mobil Mampang pun mengingatkan bahwa salah memasukkan gigi bisa menyebabkan mobil menjadi boros BBM.  Kerja mesin menjadi lebih berat jika di tanjakan kita malah menggunakan gigi tinggi.  Sebaliknya, kerja mesin akan tetap terbebani jika kita menggunakan gigi rendah saat menapaki jalan turunan.

Memang kita harus pandai mengatur ini.  Ala bisa karena biasa, kok.  Lama kelamaan, nantinya kita pasti akan mengerti bagaimana cara mengatur gigi dengan benar.  Hal lain yang harus diperhatikan bagi pengguna mobil transmisi otomatis adalah jangan pernah menggunakan modus D saat berhenti karena macet.

Jika kita menginjak pedal rem dalam posisi modus D, maka laju mobil akan tertahan.  Tentu saja hal ini akan menambah beban mobil menjadi lebih berat.  Otomatis BBM pun akan semakin boros.  Sebaiknya kita gunakan modus N saat mobil diperkirakan akan berhenti.  Posisi modus N membuat mobil tidak terbebani sehingga distribusi bahan bakar menjadi lebih hemat.  Perlu diperhatikan juga kebiasaan menginjak pedal gas terlalu dalam saat transmisi setelah mobil berhenti.  Tekanan pedal gas berpengaruh pada kecepatan putaran mesin.  Jika tekanan terlalu dalam, maka putaran mesin pun semakin tinggi yang menyebabkan kerja mesin lebih berat.

5. Tekanan Ban Tidak Pas

Ban adalah alat vital bagi kendaraan.  Selain memengaruhi keamanan berkendara,  kondisi tekanan ban yang kurang pas dapat menyebabkan penggunaan bahan bakar lebih boros.  Tekanan ban selalu berkurang akibat pengaruh dari suhu udara.  Itulah sebabnya, kita harus rajin memeriksa apakah tekanan ban mobil kita sudah pas atau tidak.

Minimal sebulan sekali harus dilakukan pengecekan ban.  Pengecekan bisa kita lakukan sembari berkunjung ke bengkel AC mobil MampangJika masih belum jelas terkait proses perawatan ban mobil, kita bisa bertanya kepada teknisi bengkel.

Tekanan ban di bawah batas normal dapat mengurangi nilai ekonomis bahan bakar sebesar 5%.  Sebab saat tekanan ban berkurang, sisi ban yang menempel ke aspal akan lebih luas/lebar.  Sehingga gaya gesek yang dihasilkan antara ban dan aspal menjadi lebih besar.  Kondisi ini menyebabkan laju mobil melambat dan mesin bekerja lebih keras sehingga membutuhkan lebih banyak bahan bakar.

Efek lain dari tekanan ban berkurang adalah menurunnya daya rem mobil.  Tekanan ban yang rendah menyebabkan waktu berhenti setelah pedal rem diinjak menjadi lebih lama.  Apalagi jika jalanan basah, mobil berpotensi gampang tergelincir.  Saat jalanan kering pun mobil dengan tekanan ban yang tidak pas cenderung mudah mengalami slip.

Sebagai pengendara, kita harus memahami hal-hal yang berkaitan dengan keselamatan saat mengemudi.  Selain menjaga keselamatan, pengetahuan tentang 5 kesalahan mengendarai mobil yang dibagikan oleh bengkel AC mobil Mampang di atas akan membantu kita berhemat.  Sehingga bisa dialihkan untuk kebutuhan yang lain.

Senang bisa berbagi.

Semoga bermanfaat! 😀

Blog

Bengkel AC mobil Amperabengkel AC Mobil BintaroBengkel AC mobil CijantungBengkel AC mobil CilandakBengkel AC mobil CipeteBengkel AC mobil DepokBengkel AC mobil FatmawatiBengkel AC mobil KuninganBengkel AC mobil Lenteng AgungBengkel AC mobil MampangBengkel AC mobil MargondaBengkel AC mobil Panglima PolimBengkel AC mobil Pasar mingguBengkel AC mobil Pasar ReboBengkel AC mobil Pondok CabeBengkel AC mobil Pondok GedeBengkel AC mobil Pondok IndahBengkel AC mobil Pondok LabuBengkel AC mobil SudirmanBengkel AC mobil TB SimatupangBengkel AC mobil ThamrinBengkel AC mobil Wijaya

Leave a Reply