Mobil Bermasalah Terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan?

Mobil Bermasalah Terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan

Share :
Hai #SahabatRotary

Tinggal di Jakarta, trus mobil bermasalah?

Wah bakal ribet sih. Apalagi ditengah keadaan musim hujan dan banjir.

Jakarta emang akhir-akhir ini lagi dilanda banjir karena berbagai penyebab. Sebagai gambaran, ketika banjir melanda itu biasanya kita akan nemuin secara lumrah mobil bermasalah yang mogok di tengah-tengah jalan. Apalagi kalo mobil kesayangan #Masbro atau #Mbakbro yang jadi korban karena banjir ini. Bisa bikin emosi dan kepala pusing banget buat ngebenerinnya. Tapi tenang aja, seperti pepatah yang bilang kalo tiap masalah itu pasti ada solusinya, mobil bermasalah pun juga sama halnya loh.

Biasanya sih kalo mobil bermasalah dan akhirnya mogok itu disebabkan karena dua hal. Hal yang pertama itu karena terganggunya sistem kelistrikan si mobil, dan yang kedua itu terganggunya sistem pasokan bahan bakar. Hal gini itu bisa terjadi sama siapapun, termasuk bagi yang punya mobil baru sekalipun karena mesin yang mati itu juga bisa berpengaruh banget loh dari perawatan yang selama ini kita lakukan.

Apasih yang Nyebabin Mobil Bermasalah Saat Banjir?

Ada beberapa hal yang bisa nyebabin mobil itu jadi mogok loh. Jadi bukan karena secara tiba-tiba aja mobil bermasalah dan mogok, tapi juga ada penjelasan teknisnya. Supaya kita bisa tahu sebenarnya apa aja sih yang bisa nyebabin mobil mogok pas banjir, yuk simak ulasannya berikut ini.

1. Air masuk dari Air Intake

Ini tuh komponen yang fungsinya supaya mobil bisa dapat pasokan udara segar. Terus gimana kalo seandainya bagian ini udah terlanjur masuk ke dalam air? Kalo #Masbro atau #Mbakbro lagi beruntung, mesinnya bakal langsung mati. Tapi jangan sekali-kali untuk coba ngehidupinnya ya. Kerusakan terbesar yang bisa disebabkan itu adalah water hammer, yang bisa ngerusak jantung pacu dari si mobil. Makanya nih, buat #Masbro atau #Mbakbro kalo mau nerobos banjir, harus pinter-pinter prediksiin ketinggian banjir. Jangan sampe ngelebihin tinggi mobil atau setidaknya 25 cm ya.

2. Airnya Masuk dari Saluran Knalpot

Emang sih knalpot itu saluran pembuangan dari ruang mesin, tapi potensi air masuk dari saluran ini pun bisa tetap terjadi. Coba deh buat pindahin gear nya ke posisi yang paling tinggi supaya bisa turunin putaran mesinnya. Hasilnya, gas yang dibuang pun gak akan sebesar dari sebelumnya. Kalo mau menerobos banjir pada transimis manual, coba gunain gear paling rendah ya, dan tahan pedal gas serta gunain kaki kiri buat ngerem untuk ngatur kecepatannya.

3. Rusaknya Catalytic Converter

Ini tuh salah satu bagian dari knalpot. Kalo sedang bekerja, suhu catalytic ini tuh biasanya sangat tinggi. Terus tiba-tiba air dingin masuk lewat knalpot yang terendam, jadilah perubahan suhu yang drastis banget. Suhu yang drastis ini nyatanya bisa loh ngebuat keretakan di bagian si catalytic ini. Kalo kejadiannya udah kayak gini, tenaga yang dihasilin itu bisa jadi loyo dan gak maksimal.

Mobil Bermasalah Terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan

Mobil terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan?

1. Cek Indikator Mobil

Hal pertama yang #Masbro atau #Mbakbro lakuin sebelum cek mesin mobil adalah cek lampu indikator di dalam mobil. Biasanya lampu ini tuh letaknya digabungin sama odometer (speedometer mobil). Ada banyak simbol loh yang terdapat di lampu indikator. Misalnya aja simbol air, simbol aki, simbol rem, simbol oli, simbol mesin, simbol bahan bakar dan simbol  lainnya. Terus warna dari si lampu indikator ini ibaratnya kayak lampu merah dimana ada warna merah, kuning, dan hijau. Buat warna hijau berarti mobil siap untuk digas lagi artinya keadaannya normal aja. Kalo kuning itu berarti peringatan buat cek mesin, tekanan oli, perangkat lem dan bensin ya. Tenang kok, kalo indikator ini mobil #Masbro atau #Mbakbro masih bisa jalan dengan aman. Dan kalo warna merah biasanya sih harus diperbaiki karena ada beberapa komponen mesin mobil yang rusak.

2. Cek Aki Mobilnya

Cara selanjutnya yang bisa dilakuin itu adalah cabut aki di dalam mobil. Loh? Emang kenapa sih penting banget hal ini dilakukan? Aki yang jadi sumber tenaga listrik dari si mobil bisa menyebabkan korsleting listrik atau arus pendek kalau keadaannya masih basah. Selain bisa ngehabahayain diri sendiri, hal ini juga bisa buat komponen kelistrikan mobil jadi rusak. Jadi lebih baik periksa level ketinggian air kalo akinya basah. Periksa juga kabel akinya, mungkin aja kabel aki nya longgar, yang bisa nyebabin aki gak ngisi dan ngebuat si aki ini jadi kurang strum.

3. Jangan Ngegas, di Dorong Aja

Karena keadaan mobil yang mogok, pasti kita langsung penasaran dan pengen langsung nyalain mesin mobil. Tapi hal kayak gini sebenernya gak baik loh buat dilakukan, karena ini berpotensi banget kena water hammer. Hah? Water Hammer? Apaan tuh? Mungkin kalo yang udah familiar sama dunia otomotif pasti tau deh istilah  ini. Tapi buat yang masih awam, water hammer itu kejadian dimana air yang masuk ke ruang pembakaran dan gak bisa dikompresi selayaknya bahan bakar yang akhirnya menyebabkan airnya jadi keras dan bisa bikin mesin jebol. Kalo #Masbro atau #Mbakbro lagi gak beruntung, terparahnya itu bisa-bisa nyebabin turun mesin. Jadi sebaiknya setelah mogok, mobil cukup didorong, atau kalau bisa hubungin mekanik bengkel terdekat ya supaya mobilnya bisa diderek.

4. Periksa Kabel Busi

Meskipun saat ini udah banyak mobil yang gunain kabel busi yang waterproof, tetep aja gak menutup kemungkinan kalo air bisa masuk dari sela-sela kabel busi. Kalo kabel businya dalam keadaan yang basah, pertolongan pertama yang bisa diberikan adalah meniupnya sampe kering, terus coba pasang lagi deh. Biasanya sih mobil akan nyala lagi dengan normal. Jadi gak ada salahnya untuk coba tips ini.

5. Coba Kuras Oli Mesin Mobil

Bukan bak mandi aja yang perlu dikuras, oli pada mesin juga harus dikuras ketika keadaannya mogok karena banjir. Apalagi kalo yang punya mobil matik, hal yang satu ini kudu banget dikerjain. Soalnya oli transmisi pada matik itu bermanfaat banget ketika perpindahan gigi transmisi. Air yang terkandung dalam oli itu bisa menimbulkan senyawa kimia oli, yang bisa ngebuat kinerjanya gak maksimal. Kalo udah gini, bisa mengakibatkan karat pada ruang mesin dan akhirnya jebol. Hal pertama yang dilakuin itu cek dulu oli mesin dari dipstick nya, buat ngukur volume oli dan liat deh warnanya. Kalau warnanya kayak kopi susu dan gak kental seperti biasanya, maka bisa dipastiin deh kalo si oli udah kecampur sama air. Oli nya perlu dikuras, dan tunggu setelah itu sekitar 1 jam supaya oli mesin sama si airnya bener-bener turun. Misalnya di rumah punya mesin kompresor, bisa digunain buat nyemprot angin supaya bener-bener kering. Kalau udah, isi dengan oli baru yang cocok sama spesifikasi mobil.

6. Yuk Keringkan Interior Mobilnya Juga

Bagian dalam mobil yang basah juga perlu segera dikeringkan. Kalau punya penghisap debu bisa banget digunain untuk bantu ngeluarin air atau handuk kering buat nyerap air nya. Lepasin juga kursi dan semua interior yang bisa dilepas supaya kering menyeluruh dan sempurna. Buat mempercepat proses pengeringan bisa juga gunain kipas angin buat di dalam mobilnya. Air di komponen interior mobil yang masih basah bisa aja ngalir ke dalam mesin mobil, oleh sebab itu jangan lupa untuk dikeringkan ya. Bagian interior mobil terdiri dari berbagai barang mulai dari kursi, karpet, door trim, dan lainnya. Coba perhatiin, kira-kira ada kotoran yang menempel atau ga, supaya gak jadi jamur dan karatan. Selain itu, kalo segera dibersihkan bisa mencegah aroma yang gak sedap. Pastiin untuk ngebersihin semua isi kabin sampe bener-bener bersih kinclong dan dikeringkan.

7. Cek Dengan Teliti Deh Komponen-Komponen Pengapian

Komponen pengapian seperti busi, koil, saringan udara, alternator, dan kabel-kabel beserta sambungannya itu rawan banget setelah kena banjir. Jangan lupa ya buat keringin komponen-komponen itu biar gak terjadi korslet. Yang #Masbro atau #Mbakbro harus inget, jangan sekali kali untuk coba nyalain mesin ya, karena komponen ECU (Electronic Control Unit) yang masih basah bisa membuat mesin terbakar. Pastiin keadaannya udah bener-bener kering, coba untuk dicek satu-satu; bisa berfungsi dengan normal atau ada gangguan lain. Untuk menguji ECU ini, misalnya ternyata ada beberapa komponen yang ga berfungsi dengan maksimal, bisa sangat rawan nih buat mogok. Kalo mobil #Masbro atau #Mbakbro gunain komponen ECU, segera cek ke bengkel resmi ya.

8. Cek Bagian Saluran Filter Udara

Permukaan banjir yang ngelebihin tingginya kap mobil kita, juga bisa nyebabin mogok loh karena mesinnya ikut terendam. Kalo seandainya saringan atau si filter air ini masih basah, jangan langsung nyalain mesin. Sebaiknya panggil teknisi atau langsung datang aja ke bengkel terdekat karena perlu inspeksi secara menyeluruh. Coba bayangin kalo kita sedang bernafas, tetapi hidungnya itu ditutup sama perban yang basah, pasti rasanya sangat sulit untuk ngehirup udaranya. Nah, sama juga apa yang terjadi sama si filter udara ini, yang berfungsi sebagai pembuang debu dan penyaring buat udara yang masuk ke mesin. Kurang optimalnya tarikan mesin bisa dikarenakan kotoran yang menumpuk pada permukaan filter. Kalo volume udara yang masuk ke mesin itu berkurang bisa bikin pembakaran kurang sempurna, jadi gak bisa menghasilkan tenaga yang optimal. Pembakaran yang gak optimal nanti juga bisa membuat suara mesin jadi kasar karena jebolnya filter tadi. Selain itu, konsumsi bahan bakar juga lebih boros karena mesin akan bekerja lebih lama dari biasanya untuk menempuh jarak yang sama.

9. Mobil terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan? Klaim Asuransi, Dong!

Langkah terakhir yang bisa dilakukan adalah dengan klaim asuransi yang #Masbro atau #Mbakbro daftarkan. Coba baca kembali isi dari polis asuransi mobil, kemudian perhatikan poin-poin pertanggungan kerusakan mobil karena banjir. Kalo seandainya perluasannya gak mencakup akibat bencana banjir, segera hubungi pihak asuransi supaya bisa meminta menambahkan poin itu. Tentu saja, akan ada biaya tambahannya nih. Jangan lupa juga siapin dokumen yang dibutuhin supaya mempermudah proses klaim. Kalo umumnya sih proses pelaporan ini bisa dilakuin maksimal 72 jam setelah kejadian. Tapi aturan ini juga sifatnya fleksibel, tergantung dari kebijakan perusahaan asuransinya.

Kalo tadi kita udah bahas apa-apa aja penyebab mobil bermasalah lalu mogok. Terus juga udah bahas mobil terlanjur mogok saat banjir, dan apa yang harus kita lakukan. Sekarang saatnya buat #Masbro atau #Mbakbro tahu gimana tips nerobos banjir biar mobil gak mogok lagi. Untuk itu nih, tips-tipsnya bisa dilihat di penjelasn berikut ya.

Teknik Trobos Banjir yang Aman

Selain pengemudinya harus tenang dan gak panik, beberapa teknik yang biasanya kita lakukan saat kondisi jalan normal malah bisa bikin kerusakan mobil dikala nerobos banjir. Supaya nerobosnya gak sembarang, berikut ini teknik dan tips yang bisa dicoba.

1. Jangan Nekat-Nekat Banget

Ini yang paling penting untuk diingat supaya kita gak nekat-nekat banget waktu nerobos. Lebih baik pastiin dulu sebelumnya, kira-kira ada gak kendaraan yang lebih tinggi dari mobil #Masbro atau #Mbakbro yang ngelewatin jalan itu. Supaya bisa dipikirin juga kira-kira tinggi banjir itu semana. Terus dengan ngikutin kendaraan di depan, itu juga bisa jadi trik jitu loh untuk ngehindarin gelombang yang tinggi. Hindarin jalur yang dua arah soalnya gelombang dari arah yang berlawanan juga bisa buat air masuk ke mesin. Jangan lupa atur jaraknya juga, soalnya takut si pengendara nginjek rem dan ngebuat RPM (Revolution per Minute) nya jadi turun.

2. Tahu Apa Jenis Mobil yang Digunakan

Jenis-jenis mobil seperti Sedan atau City Car itu gak punya ground clearance yang cukup tinggi loh. Jadi buat #Masbro atau #Mbakbro yang memiliki tipe jenis mobil ini, jangan nekat-nekat untuk nerobos genangan air yang lumayan tinggi. Beda kalo seandainya tipe SUV yang emang didesain buat memiliki ground clereance yang tinggi. Jadi sebelum nerobos, coba pastiin dulu ketinggian airnya kira-kira mencapai setengah roda atau justru lebih.

3. Teknik-Teknik Transmisi Harus Diperhatikan

Pengguna mobil matik sebaiknya pindahin tuas transmisi ke gigi yang rendah atau posisi gigi 1. Terus jangan lupa juga untuk gak berpindah transmisi selama nerobos banjir ini, supaya putaran mesinnya bertahan dan stabil. Gas yang terbuang jadinya bisa menahan laju air yang masuk ke ruang mesin lewat knalpot. Hindari juga posisi kopling atau mengocok gas dalam genangan, karena ini tuh berpotensi juga menyebabkan gelombang.

4. Kecepatan yang Konsisten

Kunci kesuksesan dari terobos banjir itu adalah kecepatan yang konstan. Terus maksudnya konstan tuh apa? Konstan itu bisa diartiin kalo kecepatan mobil kita gak kenceng banget tapi juga gak pelan banget, dan terus-menerus. Kalo terlalu kenceng, gerakan dari mobil itu bisa nimbulin gelombang yang nantinya bisa masuk ke ruang mesin. Terus kalo mobilnya terlalu lambat bisa nyebabin mesinnya mati total, karena perubahan suhu yang drastis terjadi terlalu lama. Jadi kalo ngerasa ragu, jangan sekali-kali dicoba ya untuk nerobos.

Kalo mobil mogok itu emang sih bikin kesel dan gregetan banget. Tapi penting untuk diingat nih buat  #Masbro atau #Mbakbro untuk tetap tenang supaya masalah yang terjadi sama si mobil bisa terlihat dan bisa nentuin keputusan yang tepat, sehingga gak semakin bikin diri kita rugi..

Mobil Bermasalah terlanjur Mogok Saat Banjir, Apa yang Harus Kita Lakukan?

Coba praktekin tips-tips yang tadi udah dijelasin. Dan satu hal yang perlu diingat karena cuaca lagi hujan seperti ini, selalu siapin kendaraan dengan keadaan yang prima ya ketika ingin bepergian.

Senang bisa berbagi.

Pasti bermanfaat.

Share :

No comment

Leave a Reply